Pertanyaan:

Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

الْبَيِّعَانِ بِالْخِيَارِ مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا وَكَانَا جَمِيعًا

Dua orang yang berjual-beli memiliki hak khiyar selama mereka mereka belum berpisah dan masih bersama

Apa yang dimaksud hak khiyar dan bagaimana batasan tafarruq (berpisah)?

Syaikh Shalih Al Fauzan menjawab:

خيار المجلس ما دام المجلس الذي جرى فيهِ الإيجاب والقبول فلكل منهما الفسخ ماداموا في المجلس ” الْبَيِّعَانِ بِالْخِيَارِ مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا وَكَنَا جَمِيعًا ” فإذا قاما من المجلس أو قام أحدهما من المجلس فقد لزم البيع

Khiyar majlis adalah hak khiyar yang ada selama majlis berlangsung, yaitu majlis yang berlangsung di dalamnya serah dan terima barang. Maka setiap pihak (penjual atau pembeli) memiliki hak fasakh (membatalkan transaksi) selama mereka ada di majlis jual-beli. Nabi bersabda, “Dua orang yang berjual-beli memiliki hak khiyar selama mereka mereka belum berpisah dan masih bersama“. Maka jika mereka berdua sudah berpisah dari majlis atau salah satu dari mereka sudah meninggalkan majlis, maka ketika itu transaksi sudah menjadi lazim (mengikat; tidak boleh ada pembatalan kecuali keduanya ridha).

Sumber: http://www.alfawzan.af.org.sa/node/16090

Iklan