Pertanyaan:

يأتينا مطاوعة في البادية ويقولون الذي يذبح للجن ماله صلاة ولا حج، وأنا عندما سمعت منهم هذا الكلام تبت إلى الله أني ما أذبح للجن وقد حججت ويقولون أن حجك باطل فهل حجي باطل، أم صحيح؟ فإذا كان باطلاً فسأحج من جديد “؟

Saya pernah kedatangan tamu orang-orang alim dari daerah gurun yang mengatakan bahwa orang menyembelih untuk jin (tumbal) maka ia tidak diterima shalat dan hajinya. Ketika saya mendengarkan perkataan tersebut, saya langsung bertaubat kepada Allah dari perbuatan menyembelih untuk jin. Dan saya sudah berhaji. Mereka mengatakan bahwa haji saya batal. Apakah benar haji saya batal ataukah masih sah? Jika benar batal maka saya akan berhaji lagi.

Jawaban Al Lajnah Ad Daimah lil Buhuts wal Ifta’:

الذبح للجن شرك بالله سبحانه وتعالى، ولو مات فاعله عليه دون توبة منه لكان خالداً مُخلّداً في النار

Menyembelih untuk jin adalah perbuatan syirik terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala. Jika pelakunya mati dalam keadaan belum bertaubat dari perbuatan tersebut, maka ia kekal di nereka.

والشرك لا يصحُّ معه عمل، لقول الله سبحانه {وَلَوْ أَشْرَكُوا لَحَبِطَ عَنْهُمْ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ} )

Dan orang yang berbuat syirik (akbar) itu tidak sah amalannya. Berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala (yang artinya): “andaikan mereka berbuat syirik maka sungguh akan terhapus semua amalan-amalan yang mereka lakukan” (QS. Al An’am: 88).

فالحمد لله تعالى أن وفقك للتوبة من هذا الذنب العظيم الذي لا يُقبل معه عمل، وحُجَّ من جديد، وإن صدقت توبتك فقد وعد الله التائب بالمغفرة وإبدال سيئاتك حسنات، لقوله سبحانه {وَالَّذِينَ لَا يَدْعُونَ مَعَ اللَّهِ إِلَهًا آَخَرَ وَلَا يَقْتُلُونَ النَّفْسَ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إِلَّا بِالْحَقِّ وَلَا يَزْنُونَ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ يَلْقَ أَثَامًا. يُضَاعَفْ لَهُ الْعَذَابُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَيَخْلُدْ فِيهِ مُهَانًا. إِلَّا مَنْ تَابَ وَآَمَنَ وَعَمِلَ عَمَلًا صَالِحًا فَأُولَئِكَ يُبَدِّلُ اللَّهُ سَيِّئَاتِهِمْ حَسَنَاتٍ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا}

Walhamdulillah anda mendapatkan taufik untuk bertaubat dari perbuatan dosa yang besar ini, yang membuat amalan-amalan tidak diterima. Dan hendaknya anda berhaji lagi. Jika taubat anda tulus, maka Allah menjanjikan bagi orang yang bertaubat berupa ampunan dan penggantian semua keburukannya dengan kebaikan. Berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala (yang artinya): “Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya), (yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina, kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal saleh; maka itu kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan. Dan adalah Allah maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (QS. Al Furqan: 68-70).

وبالله التوفيق وصلى الله وسلم على عبده ورسوله محمد وآله وصحبه.

Dan taufik hanyalah dari Allah, semoga shalawat serta salam terlimpah atas hamba dan Rasul-Nya, Muhammad, beserta keluarga dan para sahabatnya.

***

Sumber: Fatawa Islamiyah, 1/15, Asy Syamilah