Bagaimana mungkin seseorang dikatakan berakal jika ia menjual surga dan apa yang ada di dalamnya dengan sebuah kenikmatan syahwat yang sesaat?

— Ibnul Qayyim, dalam Al Fawaid (458)